Moonton Games dan Garudaku Akademi Dorong Pertumbuhan Ekosistem eSports Indonesia

Perkembangan industri esports semakin pesat di dunia dan tak ketinggalan pula di Indonesia. Karenanya, Moonton Games dan Garudaku Akademi mendorong pertumbuhan ekosistem esports Indonesia.

Menurut data Global Games Market Report 2021, Indonesia menempati posisi 17 pasar game terbesar dengan pertumbuhan yang sangat cepat. Data ini diperkuat di Indonesia Esports Industry Outlook 2021.

Berdasarkan data dari Evos Esports (salah satu tim esports terbesar di Indonesia), dari total 274,5 juta gamers di Asia Tenggara, Indonesia berkontribusi sekitar 43% terhadap jumlah total tersebut. Selain itu, Indonesia juga menyumbang pendapatan terbesar senilai USD2,08 miliar (Rp30 triliun).

Tingginya jumlah gamers dan jumlah pendapatan ini menjadi indikasi bahwa industri esports memiliki potensi yang cukup besar di Indonesia. Sayangnya, industri esports Indonesia juga memiliki rintangan.

Salah satu rintangan itu lantaran diperlukannya akses internet dan setidaknya telepon genggam untuk seseorang bisa mendukung ekosistem ini. Kementerian Komunikasi dan Informatika menyatakan bahwa masih ada 108 juta orang yang belum tersentuh ponsel pintar, terutama di daerah pedesaan.

Di lain sisi, area yang masih minim penggunaan smartphone ini bisa menjadi tempat munculnya bibit-bibit atlet esports. Berangkat dari masalah ini, Moonton sebagai perusahaan yang ikut berkontribusi di industri game dan digital Indonesia merasa terpanggil.

Mereka merasa memiliki tanggung jawab untuk mengurangi kesenjangan akses digital di pedesaan. Tujuannya tentu untuk memungkinkan lebih banyak orang menikmati kenyamanan dan informasi dengan ekonomi digital, serta membuka peluang bagi atlet-atlet esports muda.

Maka dari itu, Moonton Games berkolaborasi bersama Garudaku Akademi meluncurkan program Moonton Cares, Membina Sang Legenda. Ada 210 siswa dari tujuh sekolah di Jawa Timur, yang tergabung dalam program kolaborasi Moonton Cares dan Garudaku Akademi.

“Kami akan memfasilitasi program pembinaan esports akademi yang di dalamnya mencakup berbagai program untuk pembekalan para siswa yang mempunyai minat terjun ke industri esports,” kata Azwin Nugraha, Public Relations & Communications Manager Moonton Indonesia.

“Bukan cuma sebagai atlet esports, peluang lainnya adalah wasit, caster, manager, bahkan influencer atau content creator. Malang menjadi langkah pertama kami dalam mendorong pertumbuhan esports di Indonesia.”

Dalam penandatanganan nota kerjasama antara kedua pihak, disebutkan bahwa Moonton akan memberikan donasi smartphone ke sekolah-sekolah. Tujuannya tentu untuk membukakan akses digital bagi anak-anak.

“Harapannya, agar siswa juga dapat langsung mempraktikan penggunaan telepon pintar dan bukan cuma belajar soal teori, sehingga bisa langsung diimplementasikan di dunia nyata, khususnya pendidikan,” imbuh Azwin.

Seperti diketahui, Akademi Garudaku adalah akademi esports yang berdiri di bawah naungan Pengurus Besar Esports Indonesia untuk menjaring talenta esports dari dunia pendidikan. Akademi Garudaku merupakan program strategis yang akan menjawab berbagai tantangan terkait pembangunan ekosistem esports berprestasi, berkarakter, dan berintegritas.

Robertus Aditya Pratomo Putro, S.Sos, M.H., M.Ikom., C.Ht, Kepala Program Akademi Esports Garudaku mengatakan, mereka mengusung konsep pembinaan, pembelajaran dan pelatihan. Semuanya mencakup keterampilan teknis dan nonteknis atau soft skill.

“Akademi Esports Garudaku melibatkan para akademisi dan praktisi di bidang esports, psikologi, public speaking, personal branding, kesehatan dan nutrisi, kebugaran fisik, serta hukum sebagai pengajar dan penyusun silabus serta materi pembelajaran dan pelatihan,” ujar Robertus.

Sejak tahun 2018, Moonton Games telah melahirkan ratusan atlet esports. Mereka telah berkompetisi di level profesional Mobile Legends: Bang Bang Professional League (MPL) Indonesia dan juga Mobile Legends: Bang Bang Development League Indonesia.

Ratusan pemain profesional esports ini tak hanya menjadi tulang punggung keluarga. Mereka juga membawa harum nama tim dan juga Indonesia di kancah dunia.

Sebagai catatan, Indonesia pernah membawa pulang medali perak di SEA Games 2019 di Filipina dan SEA Games 2020 di Vietnam. Tim Mobile Legends asal Indonesia, EVOS Esports juga sempat menjadi predikat tim MLBB terbaik di dunia setelah menjuarai Kejuaraan Dunia Mobile Legends yang diselenggarakan di Malaysia tiga tahun silam.

Di awal tahun 2023, dua tim Mobile Legends terbaik asal Indonesia juga akan berkompetisi untuk menjadi tim terbaik di dunia dalam ajang M4 World Championship, 1-15 Januari. Dua tim tersebut, RRQ Hoshi dan ONIC Esports, adalah grand finalis MPL Indonesia Season 10.